Wednesday, October 26, 2011

satu lagi alat pencekik harta rakyat...

Semua orang riuh pasal harga tiket perlawanan antara Terengganu dengan Negeri Sembilan sabtu ini. Mahal tak tentu arah. Tak silap aku, tahun sebelum ini harga dalam rm20/rm30. Kalau tak silap la. Aku juga manusia biasa yang mempunyai kapasiti memori ingatan yang sedikit dah lemah.

Sebab hal ini juga beberapa Facebook telah muncul bagi menentang tindakan celaka FAM, salah satu yang ini. Sebelum itu, aku terus terang yang aku bukannya die-hard-fan bola. Tapi minat-minat yang biasa. Dan menonton perlawanan bola adalah antara hobi aku jika berpeluang.

Setelah ribut pasal orang ramai memboikot perlawanan itu, kerajaan Terengganu kononnya cuba memcari inisiatif sendiri dengan ingin memberi subsidi keatas setiap tiket dengan 50% diskaun. Kalau yang kurang cerdik pasti melompat gembira. Tapi bagi orang bijak, tidak. Dan, dalam pemerhatian aku di dalam facebook seperti aku linkkan diatas, ramai yang berfikiran waras dan cerdik. Dan aku bangga kerana rakyat sudah berfikiran kritis dan waras.

Ok, aku cuba memceritakan tentang subsidi ini. Subsidi adalah duit kerajaan yang mana kerajaan dapat dengan pelbagai cara. Dan salah satu caranya adalah dengan tax. Atau dalam bahasa melayunya, cukai. cukai rumah, cukai tanah, cukai motor, cukai kereta, cukai jalan, cukai pintu, cukai barang, cukai top up dan bermacam cukai. Nak aku senaraikan semua, esok pun tak habis. Jadi siapa yang bayar cukai ni? Ya, sepuluh markah untuk anda, rakyatlah yang membayar cukai tersebut. Tapi kenapa sewenang-wenangnya kerajaan Terengganu nak bagi duit rakyat kepada FAM? Dengan memberi subsidi kepada tiket jualan adalah sama dengan kita beli tiket perlawanan tersebut dengan harga rm50. Cuma mungkin kita tidak terasa kerana kita hanya nampak nilai rm25 itu sahaja, padahal rm25 lagi kita tidak nampak.

Ini bukan satu tindakan yang membabi buta. Bagi aku ini satu tindakan yang bijak. Memboikot FAM dan menonton perlawanan itu di stadium adalah satu tindakan yang wajar. Ini kerana, hal ini hanya menguntungkan di sebelah pihak, ia itu pihak kapital. Siapa si kapitalis itu kalau bukan FAM. Kononya ingin membaikpulihkan stadium itu. Apa bodoh sangat alasan nak tipu rakyat? Itu stadium negeri. Dan kerajaan negerilah yang bertanggung jawap keatas pembaikkan itu.

Setakat hari ini tiada lagi berita yang keluar dari FAM seperti harga tiket seperti sediakala. Korang bayangkan, perlawanan Malaysia antara Singapura hanya rm30. Dan ada manusia yang celaka menjadi ulat tiket menjual tiket dengan harga berlipa kali ganda seperti rm60, rm80 dan ada yang mencapai rm150. Aku tak tahu lah ada ke yang beli tiket rm30 dengan harga ulat rm150. tapi cuba bayangkan jika harga asal tiket rm50, berapa pula harga tiket dengan ulat tiket? Jadi lebih murah ke?

Rata-rata yang ingin melihat perlawanan ini adalah rakyat marhaen. dan adasesetengahnya adalah dari golongan kurang mampu yang pelajar, buruh, juruteknik dan sebagainya. Bukannya anak menteri, anak kerabat diraja, arkitek, doktor dan sebagainya. Kalau ada pun aku rasa 30% je golongan elit ini melihat perlawanan piala Malaysia. Itu pun aku rasa banyak 30% tu. 30% ni maksud aku adalah jumlah daripada bilangan penuh penonton yang boleh dimuatkan didalam stadium pada suatu masa.

Tindakan memboikot perlawanan ini bagi aku adalah perjuangan rakyat. Yang kental sahaja yang berani melawan, yang lemah menunduk pada sang pemerintah saja yang sanggup memberi harta kepada sikeparat. Majulah rakyat untuk sukan negara. Hampuskanlah politik dalam sukan negara. Kerana ia seolah-olah satu virus yang boleh membawa kemudaratan yang sangat berbahaya.

p/s: ini link blogger yang seangkatan dengan pemikiran aku.

3 comments:

FastRi said...

kawe dgn demo (i'm with you) :)

kerk said...

nereh boh...
hahahah...

Ahmad Nizamuddin Abdullah said...

bijok. tgk di TV pun dakpe.